Mempromosikan konten

embuat konten itu salah satu bagian terpenting dalam pemasaran online. Bahkan saya pribadi menghabiskan waktu 2-3 hari untuk menyelesaikan 1 artikel.

Tapi ada yang lebih penting lagi:

Mempromosikan konten.

Supaya konten baru atau blog baru anda bisa mendapatkan pengunjung, anda harus menghabiskan waktu 4x lipat lebih banyak daripada pembuatan konten.

Ini diungkapkan oleh Derek Halpern dari SocialTriggers.

Artinya kalau saya membuat 1 artikel dalam 2 hari, maka sisanya dalam seminggu adalah untuk promosi.

Mengapa sebanyak itu?

Karena ketika anda menekan tombol ‘publish’, di hari yang sama ada jutaan artikel lain yang juga diterbitkan.

Artikel anda hanya seekor ikan di samudra yang luas.

Kalau seperti itu, lantas bagaimana bisa sebuah blog baru — yang belum dikenal — bisa mendapatkan perhatian dari orang banyak?

Jawabannya: promosi konten.

Hati-hati: Kesalahan besar dalam promosi konten

Promosi dalam dunia online identik dengan hal negatif.

Kalau anda pecinta internet seperti saya, pasti paham maksudnya. Orang-orang yang di internet tidak suka dengan yang namanya promosi dan iklan.

Apalagi spam.

Karena itu kalau anda tidak ingin jadi sosok yang dibenci, ikuti aturan main ini.

Pertama:

Kita TIDAK mempromosikan blog…yang kita promosikan adalah konten.

Paham maksudnya?

Artinya setiap kali anda menaruh link di berbagai tempat, bawa langsung ke konten yang ingin anda promosikan. Bukan ke homepage.

Dengan begitu orang lain tidak akan bingung.

Kedua:

Konten anda harus yang terbaik.

Bukan konten yang hanya copy paste, ganti kata, tulis ulang. Konten anda harus punya ide-ide baru di dalamnya, dan yang terpenting: harus membantu orang lain menyelesaikan masalah.

Untuk membuat konten seperti itu baca ini:

Orang-orang sering bilang “konten berkualitas”, “konten adalah raja”, tapi kenyataannya sebagian besar dari para pembuat konten tidak peduli dengan kontennya sendiri.

Ada yang membuat konten hanya dalam hitungan menit.

Ada juga pemilik blog baru yang kejar-kejaran membuat 5-10 konten dalam sehari.

Ingat ini:

Anda tidak perlu menerbitkan banyak konten sehari.

Banyak blog besar yang hanya menerbitkan 1 artikel per bulan.

Karena pada akhirnya untuk website yang mengandalkan konten (seperti blog), faktor penentu kesuksesannya adalah kualitas artikel…

..bukan jumlah artikel.

Ketiga:

Jangan gunakan tool otomatisasi…

…minimal sampai anda sudah punya audience sendiri.

Bicaralah kepada orang yang ingin anda promosikan sebagai manusia, bukan robot. Lakukan promosi secara manual.

Semua yang serba otomatis biasanya menjurus kepada spam.

Tidak ada orang yang suka dengan spam.

Setelah mengetahui ketiga hal tersebut, sekarang mari kita mulai ke langkah pertama.

1. Menyiapkan ‘umpan’ sebelum konten diterbitkan

Faktanya, tidak semua jenis konten akan bisa populer.

Meskipun sudah dipromosikan dengan benar.

Maka dari itu mindset ‘promosi konten’ sudah harus anda pegang sejak sebelum konten diterbitkan…bahkan sebelum dibuat.

Untuk itu, perhatikan 2 hal:

Pemilihan topik dan isinya.

Topik dari konten anda harus bersifat urgent atau mendesak. Topik yang membuat orang lain merasa bahwa mereka harus baca saat ini juga.

Lebih bagus lagi topik yang bisa membuat mereka berpikir “teman-teman saya harus baca ini juga!”.

Sedangkan untuk isinya, sebaiknya:

  1. Kredibel – ada data/fakta dari sumber terpercaya
  2. Praktis – bisa langsung dilakukan oleh pembaca
  3. Emosional – memancing emosi positif/negatif

Ketiga hal ini selalu saya terapkan di blog PanduanIM.

Kalau anda pernah membaca beberapa konten di blog ini (termasuk yang sedang anda baca), anda akan sadar bahwa saya sering menggunakan data seperti grafik atau persentase.

Tujuannya supaya terlihat kredibel.

Menggunakan grafik

Ada juga konten yang dibuat agar isinya praktis…(lihat judulnya)

Teknik SEO artikel

Dan konten yang isinya bertentangan dengan apa yang sudah sering dipelajari oleh pembaca. Sehingga meskipun banyak yang setuju, banyak juga yang tidak setuju:

Konten kontroversial

Sehingga pada akhirnya, ketika konten-konten ini saya promosikan…pengunjung akan langsung meningkat secara drastis.

Pengunjung meningkat drastis

2. Buat email list dan kirimkan setiap kali ada konten baru

Dengan membangun email list, usaha promosi konten anda jadi berkali-kali lipat lebih mudah.

Bayangkan:

Anda mendapatkan 1000 pengunjung dari berbagai tempat.

Tanpa email list berarti 1000 orang tersebut akan pergi. Sehingga lain kali anda mempromosikan konten berarti anda harus mencari mereka lagi.

Tapi kalau anda sambil membangun email list, jadi seperti ini:

Ada 1000 orang yang datang, beberapa di antaranya menjadi subscriber.

Maka lain kali ketika anda menerbitkan konten sebagian dari subscriber anda akan langsung sadar. Artinya kali ini mendatangkan pengunjung jadi lebih mudah.

Demikian berulang-ulang setiap hari.

Sehingga dengan membuat email list sendiri berarti anda sudah punya sumber traffic yang selalu siap menerima konten baru anda.

Lebih enak kan?

Baca panduan ini untuk mulai belajar list building.

3. Dapatkan follower dan post konten ke social media

Ada salah paham yang fatal mengenai penggunaan social media.

Saya yakin kalau anda sudah pernah baca artikel mengenai promosi blog, pasti pernah membaca yang menyarankan untuk post ke social media setiap kali ada konten baru.

Ini salah…salah besar.

Begini maksud saya:

Sebagai pemula biasanya kita hanya punya 100-1000 follower di Twitter/Facebook.

Apa yang terjadi ketika kita post ke sana?

Paling-paling hanya 1-2 orang yang re-Tweet/Like… ya kan? Setelah itu? Selesai. Tidak terjadi apa-apa lagi.

Artinya percuma anda ngepost ke social media berkali-kali.

Prinsipnya sama saja dengan list building di atas, tetapi medianya yang berbeda. Tadi dengan email, sekarang dengan social media.

Caranya dengan memasang tombol/link/widget untuk mempermudah pengunjung menuju akun social anda. Seperti ini:

Widget Facebook Page

Ada 2 hal yang harus anda perhatikan dalam menggunakan social media:

Pertama, jangan pernah beli follower/like.

Kedua, jangan hanya share link dari website anda sendiri saja.

Ikuti tips ini ketika posting di social media:

  1. Jangan gunakan judul artikel sebagai isi dari tweet atau status anda. Jelaskan isi konten dengan singkat, tapi menarik.
  2. Gunakan 3 konteks yang berbeda kalau anda menjadwalkan 3 update.
  3. Prinsip rasio 2:1:1, 2 kali share konten orang lain , 1 kali share konten milik sendiri, 1 kali update tanpa link.
  4. Penggunaan gambar terbukti meningkatkan jumlah klik pada social media.

4. Sebutkan blogger lain di konten, lalu beritahu mereka

Namanya manusia…pasti suka kalau mendengar sesuatu yang positif tentang mereka dari orang lain.

Sifat manusia yang satu ini bisa kita manfaatkan.

Misalnya begini:

Saya membuat artikel dengan topik “menurunkan berat badan”, dalam artikel ini saya merekomendasikan blogger lain dalam bentuk link sebagai tambahan bacaan yang bagus.

Setelah itu saya memberitahu blogger tersebut via email.

Maka kemungkinan besar mereka akan balik merekomendasikan artikel anda…

..dalam bentuk link juga atau share di social media.

Salah satu contohnya artikel ini:

Tips Blogging Sukses

Sampai saat ini artikel tersebut sudah mendapatkan lebih dari 1400 kali share.

Setelah artikel ini diterbitkan, saya menghubungi orang-orang yang disebutkan di dalamnya…kemudian minta mereka untuk share.

Ini responnya:

Respon email outreach

Pada kondisi normal, kalau anda langsung hanya minta bantuan kepada mereka untuk share maka kemungkinan besar mereka akan menolak.

Tapi dalam kasus ini karena kita yang lebih dulu menyebutkan mereka dalam artikel, sebagian besar mau membantu.

Maka dari itu, di konten anda usahakan selalu memasang link ke blogger lain.

5. Gabung ke Facebook Group yang bersih

Karena banyaknya orang Indonesia yang aktif dalam Facebook Groups, komunitas ini bisa menjadi salah satu tempat promosi terbaik.

Sebelum bergabung, ingat 2 hal ini.

Pertama, jangan promosi ke grup yang tidak ada kaitannya dengan topik blog dan konten anda.

Kalau konten anda tentang diet, gabunglah ke grup diet.

Kalau konten anda tentang bisnis, gabunglah ke grup bisnis.

(Percaya tidak percaya, banyak juga yang promosi di grup yang tidak nyambung)

Kedua, jangan promosi ke grup yang isinya sebagian besar spam link website. Post anda tidak akan terlihat di News Feed para anggotanya.

Pastikan grup yang anda pilih aktif berisi komentar dan like…

..bukan hanya spam.

Ada pun juga tidak boleh melakukan spam.

Berikut ini adalah tips lain promosi di Facebook supaya anda tidak ditendang dari grup:

  1. Rasio promosi 4:1, 4 kali membantu orang lain, 1 kali promosi.
  2. Promosikan link yang benar-benar membantu anggota grup menyelesaikan persoalan.
  3. Ikuti aturan grup. Kalau anda tidak diperbolehkan memposting link, jangan.
  4. Tidak harus membuat post baru untuk promosi. Tempat komentar juga bisa.
  5. Jangan bergabung hanya untuk promosi. Hal utama yang harus anda lakukan disini adalah membantu orang lain menjawab pertanyaan dengan sopan.

Jangan sampai justru website anda dianggap spam oleh sistem Facebook.

Kalau sudah begitu maka hampir semua post yang berisi link website anda tidak akan pernah terlihat oleh orang lain.

6. Gabung ke Google+ Communities

Mirip seperti Facebook Groups. Meskipun di Google+ lebih sepi tapi umumnya komunitas disini lebih rapi dan antusias.

Filter spam di Google+ jauh lebih kuat daripada Facebook.

Jadi hati-hati, sekali dicap sebagai spam website anda tidak akan pernah bisa muncul selamanya. Karena tiap post akan masuk ke filter spam.

Tipsnya sama dengan nomor 5.

7. Gabung ke situs forum

Meskipun jumlah forum tidak banyak dan isinya kebanyakan spam, tapi promosi di forum juga bisa mengundang traffic.

Teknik promosi blog di forum mirip dengan di FB dan G+.

Tugas utama anda setelah bergabung di komunitas bukan untuk langsung posting berisi link…Jadi jangan langsung komentar yang berisi link apalagi membuat thread baru.

Sebaliknya, lakukan ini:

Jawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan orang lain.

Forum merupakan tempatnya orang yang ingin berdiskusi dan tanya-jawab. Tidak jarang anda akan menemukan orang yang bertanya tentang topik tertentu.

Apabila konten anda bisa menjawab, beritahukan.

Kalau tidak…jangan.

8. Ubah bentuknya lalu publish di berbagai tempat

Kalau anda punya konten berupa artikel, anda bisa membuat video, PDF, atau infografis dengan isi yang sama persis.

Dari 1 jadi 4 sekaligus.

Begitu pula kalau anda punya konten video, bisa dijadikan artikel juga.

Tidak berhenti sampai di situ…

Kita akan memanfaatkan website-website yang sudah memiliki banyak pembaca. Kemudian konten bentuk lain tersebut kita kirim ke sana.

Ini beberapa situs populer yang bisa kita manfaatkan:

  1. SlideShare – slide presentasi
  2. YouTube, Vimeo, DailyMotion – video
  3. Kompasiana, Medium, Rubrik OkeZone – artikel
  4. Visual.ly – infografis (lihat website lainnya)
  5. iTunes, SoundCloud – podcast
  6. Scribd – ebook

Di website-website ini sudah ada banyak orang yang siap menyantap konten anda.

Sehingga apabila dalam konten yang diterbitkan di website-website tadi terdapat link menuju website anda, maka anda akan mendapatkan banyak traffic.

Enaknya lagi:

Konten di situs seperti YouTube, SlideShare, Kompasiana, dll akan lebih mudah mendapatkan rangking di Google dibandingkan website baru.

Karena itu konten anda juga akan mendapatkan traffic dari mesin pencari.

9. Monitor percakapan dan konten baru yang relevan

Misalnya anda punya konten tentang ‘belajar Bahasa Inggris’.

Ternyata di suatu situs komunitas ada beberapa orang yang bertanya satu sama lain, gimana sih caranya belajar Bahasa Inggris yang efektif?

Ini kesempatan untuk promosi konten…

Sudah ada orang yang membutuhkan bacaan, kita tinggal datang dan berikan linknya.

Tapi masalahnya, internet itu kan luas. Lalu bagaimana cara kita bisa menemukan kalau ada orang yang membicarakan topik tertentu?

Mudah:

Ada beberapa tool yang bisa kita gunakan untuk memonitor.

  1. Google Alerts
  2. Fresh Web Explorer
  3. Mention

Meskipun untuk tujuan lain, tapi cara menggunakan Fresh Web Explorer sudah saya jelaskan di sini (nomor 1d) dan menggunakan Mention sudah dijelaskan di sini (nomor 13).

Kali ini saya akan jelaskan untuk Google Alerts.

Tidak sulit, langsung saja ubah pengaturan menjadi seperti gambar berikut:

Pengaturan Google Alerts

Selanjutnya setiap kali ada konten/diskusi yang sesuai topik maka anda akan diberitahukan lewat email.

Sebetulnya dari Mention paling lengkap karena termasuk di Facebook dan Twitter juga. Tetapi versi gratisnya hanya bisa untuk 250 notifikasi per bulan.

Alternatif (untuk monitor Twitter) anda bisa menggunakan Warble.

10. Tulis komentar yang cerdas dan bermanfaat di blog lain

Saya termasuk orang yang ketat kalau melakukan moderasi komentar blog.

Di blog ini saja, kurang dari 10% komentar masuk yang saya terbitkan. Belum termasuk yang otomatis terjaring filter spam Akismet.

Komentar blog itu bermanfaat:

  1. Mendapat pengunjung langsung (meskipun tidak banyak)
  2. Jadi dikenal oleh si pemilik blog (kalau komentarnya luar biasa)

Tapi konyolnya banyak orang yang melakukan spam…

Contohnya yang seperti ini:

Komentar semi spam

Komentar ini ditulis manual…bukan dengan software.

Tapi nggak niat.

Jangan buang-buang waktu anda untuk menulis komentar seperti ini. Tidak bermanfaat untuk siapapun, termasuk untuk diri anda sendiri.

Tidak akan membuat peringkat anda di Google naik.

Tapi ada komentar yang memang niat berkomentar:

Komentar niat

Bukan karena panjang, tapi karena memang dia ingin bertanya/berdiskusi.

Kalau anda ingin mendapatkan manfaat dari komentar, minimal harus seperti itu.

Ada 1 tipe lagi…

Ini kalau anda ingin mulai menjalin hubungan dengan si pemilik blog.

Komentar niat 2

Pemilik blog pasti akan senang ketika mendapatkan komentar seperti ini, dibandingkan dengan komentar yang sekedarnya.

Anda akan mendapatkan image positif.

Setelah itu, jalan untuk menjalin hubungan lebih lanjut akan terbuka lebar bagi anda.

(Saya menggunakan contoh dari blog ini karena akan makan waktu sangat lama untuk mencari contoh dari blog lain)

11. Guest blogging di blog yang populer

Setiap kali ada yang bertanya cara mendapatkan traffic, saya selalu bilang begini:

Masuk ke tempat yang sudah banyak trafficnya.

Wajar kan…untuk blog baru yang masih sepi, walaupun anda menerbitkan 100 artikel per hari — tanpa melangkah keluar — tetap saja akan sepi.

Maka dari itu situs komunitas jadi salah satu solusi paling efektif.

Bukan hanya situs komunitas,

Masih ada 1 lagi cara yang sangat ampuh untuk langsung mendatangkan pengunjung.

Guest blogging di blog yang populer.

Dengan begitu pembaca dari blog tersebut akan langsung mengenal anda dan langsung menuju website anda sendiri.

Ada bonus lain,

Melalui guest blogging karena kita juga mendapatkan backlink maka peringkat di mesin pencari juga akan meningkat drastis.

Beberapa waktu lalu saya mengirim guest post ini di blognya Mas Sugeng.

Guest blog di Mas Sugeng

Link yang saya pasang menuju artikel belajar SEO ini.

Dalam hitungan hari saja artikel tersebut langsung masuk ke halaman pertama untuk kata kunci yang saya inginkan.

Belajar SEO SERP

Bagi ada yang punya blog baru, lakukan guest blogging di situs populer. Hasilnya tidak akan mengecewakan kalau dilakukan dengan benar.

Beberapa tips untuk melakukan guest blogging:

  1. Lakukan guest blogging hanya di website yang pemiliknya masih aktif
  2. Pastikan pembaca di blognya juga aktif berkomentar yang bukan sekedar berterima kasih (seperti contoh di atas)
  3. Jangan melakukan guest blogging kalau di website tersebut kebanyakan guest blog
  4. Topik blog harus sama dengan milik anda

Lebih lanjutnya baca di artikel tentang link building ini.

11. Buat supaya pembaca bisa bantu mempromosikan

Konten tidak akan pernah jadi populer kalau hanya anda seorang diri yang promosi.

Pembaca juga harus aktif.

Jadi sebetulnya tantangan utama anda bukan “bagaimana mempromosikan”, tetapi “bagaimana supaya pembaca juga mau mempromosikan”.

Ini tipsnya:

  1. Gunakan 6 elemen pemicu popularitas
  2. Gunakan gambar yang menarik
  3. Buat artikel panjang (> 2500 kata)
  4. Sediakan tombol share
  5. Minta mereka untuk share

Mari kita bahas lebih lanjut.

Ada korelasi yang kuat antara panjang artikel dengan jumlah share.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan BuzzSumo terhadap 1 juta artikel, semakin panjang artikelnya maka rata-rata share-nya makin tinggi:

Shares-by-Content-Length

Jadi lain kali anda membuat artikel, jangan puas dengan yang pendek.

Usahakan membuat artikel panjang.

Selain itu yang juga harus anda perhatikan adalah penempatan tombol share. Terdengar sepele tapi sebenarnya sangat berpengaruh.

Ada 3 tempat tombol share yang efektif:

  • Di awal konten
  • Di akhir konten
  • Di samping konten (ikut turun ketika di-scroll)

Tombol share yang ikut turun ketika di-scroll biasanya memberikan jumlah klik terbanyak.

Ada juga yang ditaruh di tengah-tengah artikel seperti ini:

Share Twitter

Bentuk ini memberikan jumlah share terbanyak (di PanduanIM). Pengguna WordPress bisa membuat yang seperti ini menggunakan plugin bernama ClickToTweet.

Terakhir, minta langsung kepada pembaca anda untuk share.

Jumlah Retweet

Sudah terbukti bahwa kalau kita meminta mereka untuk share, maka jumlahnya akan meningkat jauh dibandingkan kalau tidak sama sekali.

Karena itu di salah satu halaman PanduanIM saya juga meminta untuk share:

Minta tweet

Hasilnya cukup memuaskan:

Twit karena diminta

12. Bangun tribe dan promosi silang dengan pemilik website lain

Apapun yang dilakukan bersama-sama biasanya mendatangkan hasil yang lebih baik daripada seorang diri.

Jadi daripada bekerja seorang diri, bagaimana kalau kita bekerja sama dengan blogger lain?

Mereka ingin populer…kita juga ingin.

Kedua pihak sama-sama diuntungkan.

Teknik ini akan lebih efektif kalau anda sudah punya audience. Misalnya berupa follower atau email list.

Tahapan untuk mulainya seperti ini:

  1. Temukan 2-5 blogger dalam topik yang sama dan “level”-nya sama
  2. Tulis komentar di blognya (seperti contoh 3 dalam teknik no. 10 di atas)
  3. Tunggu sampai komentar anda dibalas
  4. Kirimkan email, ajak untuk kerjasama

Kerjasama yang anda lakukan bisa dalam bentuk saling memasang backlink dalam konten, saling Tweet, email ke subscriber, dsb.

Ini biasa disebut dengan istilah Tribe.

Tapi hati-hati, jangan sampai mengganggu follower/subscriber anda sendiri.

Untuk konten berbahasa Inggris, ada platform yang bisa menjadi penghubungnya. Triberr.

13. Hubungi mereka yang sudah pernah share konten sejenis

Logikanya:

Kalau seseorang sudah pernah share konten dalam suatu topik, mereka akan cenderung lebih menerima kalau kita tawarkan konten yang sejenis.

Pertama-tama, cari konten yang sejenis dengan konten anda.

Biasanya dalam proses riset saat membuat artikel kita sudah menemukan banyak artikel yang sejenis. Simpan link-link artikel tersebut.

Kalau belum ada, ikuti langkah berikut.

Buka BuzzSumo.

Masukkan kata kunci konten anda.

BuzzSumo view sharers

Klik ‘View Sharers’ untuk yang jumlah share Twitter-nya lebih dari 20.

Inilah orang-orang yang pernah share artikel tadi.

Langkah selanjutnya adalah temukan alamat emailnya…

Kirimkan email seperti berikut:

Halo mas [nama],

Perkenalkan.. saya [nama_anda] dari [nama_blog_anda].

Saya lihat beberapa hari yang lalu mas [nama] nge-share artikel dari [nama_blog] (yang ini: [link_artikel]. Memang bener-bener bagus artikel ini [cerita_singkat_isinya].

Kebetulan saya juga sedang buat artikel tentang [topik].

Kalau mas [nama] ingin bacaan lebih lanjut tentang [topik], coba lihat artikel yang saya buat ini mas. Ini link-nya [link_artikel_anda].

Mohon masukannya juga kalau berkenan.

Terima kasih.

Salam,
[nama_anda]

Kalau tidak ada emailnya, langsung mention via Twitter.

Saya pribadi sejujurnya belum pernah mencoba untuk konten berbahasa Indonesia, tapi untuk konten Inggris kemungkinan berhasilnya cukup tinggi. Lebih dari 30%.

Teknik ini mudah, dan manfaatnya besar.

Tapi ada kendala besar:

…Rasa malu.

Padahal kalau anda pikir-pikir lagi, sebetulnya skenario terburuk paling-paling cuma email anda tidak dibalas. Betul kan?

Sekarang, lakukan ini…

Ilmu sebaik apapun tidak akan berguna kalau tidak diaplikasikan.

Jadi ini tugas anda:

  1. Pastikan konten anda sudah memenuhi standar kualitas, dan topiknya dibutuhkan oleh orang lain.

2. Temukan situs komunitas yang tepat.

  1. Bergabung di dalamnya, bagikan ilmu yang anda ketahui kepada komunitas tersebut sebelum mulai mempromosikan konten.
  2. Pastikan sudah ada tombol share dan form pendaftaran email di website anda.
Advertisements